Penampahan Galungan di Bali

Selama perayaan Penampahan Galungan mesyarakat Bali membuat persembahan khusus yang dimaksudkan untuk menyingkirkan hal-hal negatif, baik dalam Bhuana Agung (lingkungan dari individu manusia) dan Bhuana Alit (dunia batin manusia); dengan daging babi ata daging ayam yang kemudian disiapkan dan dimasak untuk masakan tradisional Bali seperti Lawar, babi guling, dan sate. Lawar adalah makanan tradisional Bali terdiri dari daging cincang halus, sayuran, kelapa dan berbagai bumbu dan rempah-rempah Anda mungkin tidak pernah mendengar yang disebut “Basa Genep“. Ada banyak jenis Lawar, tergantung pada daging dan nabati yang digunakan. Kombinasi yang paling umum adalah terbuat dari daging babi dan nangka muda.

Terutama anak-anak Bali sangat menantikan Penampahan Galungan karena pesta khas ini penuh dengan banyak hidangan lezat. Namun orang dewasa sangat sibuk selama Penampahan dengan persiapan akhir dari persembahan Galungan. Persiapan dimulai dari fajar, di mana mereka memulai dengan membersihkan dan mendidihkan daging babi dan mempersiapkan bahan lainnya. Setelah itu, semua bahan akan dicincang halus dan bumbu dihaluskan menggunakan ulekan. Meskipun menggunakan blender, masyarakat Bali bersikeras untuk rempah-rempah tetap menggunakan ulekan karena diyakini menghasilkan rasa dan aroma yang lebih baik. Selain Lawar, makanan khas lainnya yang disediakan selama Penampahan adalah tum (campuran daging dan sayuran dibungkus daun pisang), sate lilit (sate cincang Bali), Ares jukut (sup tradisional Bali yang terbuat dari batang pisang).

Pada Penampahan Galungan itu Sang Kala Tiga dalam bentuk Sang Bhuta Amangkurat turun untuk ketiga kalinya dan terakhir ke bumi untuk menggoda umat manusia berbuat adharma. Penampahan berasal dari kata tampah Bali yang berarti ‘(untuk) membunuh, pembantaian’. Pembunuhan hewan dalam hal ini adalah simbolik untuk membunuh ‘hewan dalam diri sendiri’ – kemenangan dari diri yang lebih tinggi atas ego dalam perjuangan mereka untuk mengontrol kekuatan batin individu; secara implisit hal ini melambangkan kemenangan dharma atas adharma.

Pembersihan fisik dan spiritual dari Bhuana Alit dan Agung Bhuana dicapai dengan upacara Bhuta Yadnya khusus (Mabyakala) bagi anggota keluarga dan dengan menyajikan persembahan segehan berwarna untuk Sang Bhuta Galungan untuk melindungi bangunan, pekarangan, senjata, alat-alat kerja, serta anggota keluarga. Upacara Mabyakala harus dilakukan pada sore hari ketika matahari terbenam. Upacara ini, baik secara pribadi dilakukan di kuil keluarga kompleks rumah, atau bersama-sama dengan keluarga lain di Banjar Bale triwulan desa.

Setiap rumah tangga menyajikan persembahan kepada Sang Bhuta Galungan, sebelum kuil sanggah / pemerajan candi rumah, di rumah sendiri dan di ambang pintu gerbang pintu masuk halaman rumah. Penawaran ini terdiri dari tiga set, segehan berwarna (segehan berwarna Kepel), tetabuhan (tuak, arak, brem, air) dan setiap segehan berwarna berisi: 5 porsi nasi putih, ditambah dengan olahan, daging babi panggang, dan 5 genten canang, 9 porsi beras merah, dilengkapi dengan olahan, daging babi panggang, dan 5 genten canang, 4 porsi beras hitam, dilengkapi dengan olahan, daging babi panggang, dan 5 genten canang.

Pada Banjar Bale setiap kuartal desa persembahan segehan berwarna serupa disajikan, dengan agung segehan berwarna tambahan atau penawaran caru (berisi ayam Brumbun panggang). Pada sore hari orang memasang Penjor Galungan di depan rumah mereka – tinggi, dihiasi tiang bambu yang melengkung di bagian atas. Penjor ini adalah jenis persembahan di mana orang mengungkapkan rasa terima kasih mereka bagi kemakmuran bumi yang diberikan pada mereka.

Haluan Penjor mengarah ke Gunung Agung, dan dekorasi buah-buahan dan tanaman adalah simbol bagi tanaman yang dapat tumbuh di mana sungai (simbol untuk air) melewati tanah pertanian dalam perjalanannya ke laut. Penampahan Galungan terjadi sehari sebelum Hari Raya Galungan, pada Selasa minggu ke-11 dari kalender Pawukon Bali, Dungulan. (Gambar: Giri Kusuma)

8793 Total Views 3 Views Today

Ayo Berkomentar Dengan Akun Facebook:

comments

Leave a Reply